Night Mode

Sunday, June 9, 2019

Sumber: Historia
  
May Day atau hari buruh yang selalu dirayakan oleh seluruh buruh atau pekerja di seluruh dunia adalah perayaan 1 Mei dengan sejarah panjang dan beragam, sejak ribuan tahun yang lalu. Selama bertahun-tahun, ada banyak acara dan perayaan yang berbeda di seluruh dunia, sebagian besar dengan tujuan yang jelas untuk menyambut perubahan musim (musim semi di belahan bumi utara). Pada abad ke-19, May Day mengambil makna baru, ketika Hari Buruh Internasional tumbuh dari gerakan abad ke-19 untuk hak-hak buruh dan hari kerja delapan jam di Amerika Serikat.

Beltane

Bangsa Celtic di Kepulauan Inggris percaya 1 Mei sebagai hari paling penting tahun ini, ketika festival Beltane diadakan. Festival May Day ini dianggap membagi tahun menjadi dua, antara terang dan gelap. Simbol Api menjadi salah satu ritual utama festival ini,dianggap membantu merayakan kembalinya kehidupan dan kesuburan ke dunia. Ketika orang-orang Romawi mengambil alih Kepulauan Inggris, mereka membawa serta perayaan lima hari mereka yang dikenal sebagai Floralia, yang didedikasikan untuk pemujaan dewi bunga Flora.Perayaan ini berlangsung antara 20 April dan 2 Mei, ritual perayaan ini akhirnya digabungkan dengan Beltane.
beltane-jurus-tupai-mayday
Ritual Beltane image source: beltane.org

Maypole Dance / Tarian Maypole

Tradisi populer lainnya dari May Day melibatkan maypole atau sebuah tarian adat rakyat yang dilakukan di sekitar tiang yang dihiasi dengan bunga dan pita untuk melambangkan pohon. Meskipun asal-usul pasti tarian tiang atau maypole itu masih belum diketahui pasti, namun tradisi tahunan ini dapat ditelusuri kembali ke abad pertengahan, dan beberapa masih dirayakan hingga hari ini. Penduduk desa akan memasuki hutan untuk menemukan tiang utama yang buat pada hari itu di kota-kota kecil (atau kadang-kadang secara permanen berada di kota-kota besar). Perayaan pada hari itu menjadi kegembiraan, karena orang-orang menari di sekitar tiang yang mengenakan pita warna-warni. Sejarawan percaya bahwa Maypole Dance pertama kali dilakukan sebagai bagian dari ritual kesuburan, di mana tiang melambangkan kesuburan pria dan keranjang dan karangan bunga melambangkan kesuburan wanita. Maypole tidak pernah benar-benar mengakar di Amerika, di mana perayaan May Day tidak disarankan oleh kaum Puritan. Tetapi bentuk-bentuk perayaan lainnya berhasil dilestarikan hingga dunia modern tepatnya abad ke-19 dan 20, Seperti Hari Keranjang Mei yang dirayakan di seluruh negeri,dimana keranjang dibuat dengan bunga, permen, dan bermacam cemilan dan digantung di pintu-pintu rumah teman, tetangga, dan orang yang dicintai pada tanggal 1 Mei.
Apakah ada hubungan May Day dengan panggilan marabahaya internasional, "Mayday, Mayday, Mayday"? Jawabanya adalah tidak ada, ternyata. Kode ini ditemukan pada tahun 1923 oleh petugas radio bandara di London. dimana mereka mencoba untuk membuat kode atau kata yang mudah dipahami oleh pilot dan staf darat jika terjadi keadaan darurat, Frederick Mockford menciptakan kata "mayday" karena terdengar seperti "m'aider," versi singkat dari istilah Prancis untuk " datang dan bantu aku."
maypole_dance
Maypole Dance image source: youtube.com

Hari Buruh Internasional


Hubungan antara Hari Pekerja Internasional atau Hari Buruh Internasional  dengan May Day dan hak-hak buruh dimulai di Amerika Serikat. Selama abad ke-19, puncaknya adalah Revolusi Industri, ribuan pria, wanita dan anak-anak meninggal setiap tahun karena kondisi kerja yang buruk dan jam kerja yang panjang. Dalam upaya untuk mengakhiri kondisi tidak manusiawi ini, Federasi Perdagangan Terorganisir dan Serikat Buruh (yang nantinya akan menjadi Federasi Buruh Amerika, atau AFL) mengadakan konvensi di Chicago pada tahun 1884. FOTLU menyatakan “delapan jam merupakan hari jam kerja dari dan setelah 1 Mei 1886. " Tahun berikutnya Knights Labour atau Ksatria Buruh - organisasi buruh terbesar di Amerika saat itu - mendukung proklamasi dan mendorong pekerja untuk mogok dan berdemonstrasi. Pada 1 Mei 1886, lebih dari 300.000 pekerja (40.000 di Chicago saja) dari 13.000 perusahan keluar dari tempat kerja mereka di semua negeri di Amerika.Dan pada hari-hari berikutnya, lebih banyak lagi para pekerja bergabung dan jumlah pemogok bertambah menjadi hampir 100.000.
mayday
Ilustrasi MayDay image source: bukamata.co

Kerusuhan Haymarket

Speaker atau Pembicara, August Spies, menghentikan orasinya ketika sekelompok petugas datang untuk membubarkan kerumunan. Ketika polisi maju, seorang individu yang tidak pernah diidentifikasi melemparkan bom ke dalam barisan mereka. Kekacauan pun terjadi, dan setidaknya tujuh petugas polisi dan delapan warga sipil tewas akibat kekerasan hari itu. Kerusuhan Haymarket memicu gelombang represi nasional. Pada bulan Agustus 1886, delapan orang yang dicap sebagai anarkis dihukum dalam persidangan sensasional dan kontroversial meskipun tidak ada bukti kuat yang menghubungkan para terdakwa dengan pemboman. Hakim dianggap bias, karena ada terikat dengan kepentingan besar di belakangnya. Tujuh orang terpidana menerima hukuman mati, dan yang kedelapan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara. Pada akhirnya, empat orang digantung, satu bunuh diri dan tiga lainnya diampuni enam tahun kemudian. Beberapa tahun setelah Kerusuhan Haymarket dan persidangan berikutnya mengejutkan dunia, koalisi sosialis dan partai buruh yang baru dibentuk di Eropa menyerukan demonstrasi untuk menghormati "Martir Haymarket." London. Sejarah pekerja pada 1 Mei pada akhirnya dianut oleh banyak pemerintah di seluruh dunia, bukan hanya mereka yang memiliki pengaruh sosialis atau komunis.
haymarket-jurus-tupai
Lukisan ilustrasi kerusuhan Haymarket

Mayday Hari ini

Hari ini, May Day adalah hari libur resmi di 66 negara dan secara tidak resmi dirayakan di lebih banyak lagi, tetapi ironisnya hal itu jarang diakui di negara tempat dimulainya, Amerika Serikat. Setelah Pullman Strike 1894, Presiden Grover Cleveland secara resmi memindahkan perayaan Hari Buruh AS ke Senin pertama di bulan September, dengan sengaja memutuskan hubungan dengan perayaan pekerja internasional karena takut akan membangun dukungan untuk komunisme dan penyebab radikal lainnya. Dwight D. Eisenhower mencoba untuk mengeembalikan Hari May pada tahun 1958, demi menjauhkan kenangan Kerusuhan Haymarket, dengan menyatakan 1 Mei sebagai "Hari Hukum," merayakan lahirnya atau tempat hukum dalam berdirinya Amerika Serikat.

Comments 0